Panduan Dasar Seputar Oli Motor

Minyak pelumas atau yang biasa kita kenal dengan oli motor adalah salah satu komponen penting dalam kendaraan bermotor. Oli sangat diperlukan sebagai pelindung benda logam pada mesin. Selayaknya “darah” pada manusia, oli juga harus mengalir di dalam mesin. Maka sangat penting jika oli dituang ke dalam mesin agar ia mampu membersihkan seluruh permukaan dinding silinder terhadap oksida-oksida, karbon, dan kerak-kerak hasil pembakaran sehingga membawa kotoran-kotoran yang ada di dalamnya.

Jika pelumas berwarna agak gelap, gelap, bahkan kotor, berarti sistem aditif detergen pada pelumas bekerja baik. Warna itu menunjukkan banyaknya kotoran deposit berwarna hitam yang terbawa atau larut pada pelumas. Bisa pula dilihat dari alur ring piston dan sekitarnya yang nampak bersih. Terkadang sering juga ditemui pelumas yang baru dibeli cepat kotor atau warnanya menghitam. Meskipun minyak pelumas menjadi kotor dengan cepat, tetapi minyak pelumas masih dapat dipergunakan asalkan kekentalannya nggak banyak berubah.

Ternyata oli juga mempunyai jenis atau tipe yang telah beredar di pasaran, Honda Lovers. Jenis-jenis oli ada 2, yakni oli mineral dan oli sintetis. Oli mineral berbahan dasar (base oil) yang diolah dan disempurnakan dari minyak bumi. Sedangkan oli sintetis terdiri atas Polyalphaolifins yang datang dari bagian terbersih dari pemilahan dari oli mineral, yakni gas. Senyawa ini kemudian dicampur dengan oli mineral. Inilah mengapa oli sintetis bisa dicampur dengan oli mineral dan sebaliknya.

Beberapa pakar mesin memberikan saran agar jika telah biasa menggunakan oli mineral selama bertahun-tahun maka jangan langsung menggantinya dengan oli sintetis dikarenakan oli sintetis umumnya mengikis deposit atau sisa yang ditinggalkan oli mineral sehingga deposit tadi terangkat dari tempatnya dan mengalir ke celah-celah mesin sehingga mengganggu pemakaian mesin. Oli sintetis cenderung tidak mengandung bahan karbon reaktif, senyawa yang sangat tidak bagus untuk oli karena cenderung bergabung dengan oksigen sehingga menghasilkan asam. Pada dasarnya, oli sintetis didesain untuk menghasilkan kinerja yang lebih efektif dibandingkan dengan oli mineral.

Oli bisa mengalami kontaminasi yang mengakibatkan kerusakan pada mesin sepeda motor. Kontaminasi terjadi dengan adanya benda-benda asing atau partikel pencemar di dalam oli. Terdapat delapan macam benda pencemar biasa terdapat dalam oli, yaitu:

1. Keausan elemen.

Ini menunjukkan beberapa elemen biasanya terdiri dari tembaga, besi, chrominium, aluminium, timah, molybdenum, silikon, nikel atau magnesium.

2. Kotoran atau jelaga.

Kotoran dapat masuk kedalam oli melalui embusan udara lewat sela-sela ring dan melaui sela lapisan oli tipis kemudian merambat menuruni dinding selinder. Jelaga timbul dari bahan bakar yang tidak habis. Kepulan asam hitam dan kotornya filter udara menandai terjadinya jelaga.

3. Bahan bakar yang dipergunakan.

4. Air.

Ini merupakan produk sampingan pembakaran dan biasanya terjadi melalui timbunan gas buang. Air dapat memadat di crankcase ketika temperatur operasional mesin kurang memadai.

5. Ethylene gycol (anti beku)

6. Produk-produk belerang atau asam.

7. Produk-produk Oksidasi.

Mengakibatkan oli bertambah kental. Daya oksidasi meningkat oleh tingginya temperatur udara masuk.

8. Produk-produk Nitrasi.

Nitrasi nampak pada mesin berbahan bakar gas alam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *